AYO PERIKSA, 9 MASALAH ATAP RUMAH INI PUNYA RISIKO TINGGI

Meskipun Indonesia hanya memiliki dua musim, namun cuacanya seringkali membawa tantangan ekstrim bagi atap rumah. Hujan deras, angin kencang, dan teriknya sinar matahari seringkali menjadi pemicu munculnya masalah atap rumah yang patut diperhatikan. Mari kita telusuri bersama dan periksa apakah atap Anda termasuk yang berpotensi menghadapi risiko tinggi akibat kondisi cuaca yang berubah-ubah

 

9 Masalah Atap Rumah Berisiko Tinggi

masalah atap rumah

Sumber: Google

 

Beberapa masalah atap rumah yang biasa ditemui di wilayah Indonesia, antara lain:

 

Atap Bocor Atau Merembes

Atap bocor atau merembes merupakan salah satu masalah yang sering dihadapi di banyak rumah di Indonesia, terutama ketika cuaca ekstrem melanda. Meskipun sering kali dianggap hanya sebagai tetesan air yang jatuh langsung, sebenarnya kebocoran bisa lebih merusak daripada yang terlihat. Bocor pada atap tidak hanya mencakup tetesan air, tetapi juga rembesan air yang dapat membuat tembok basah ketika hujan turun. Kebocoran merupakan tanda serius yang bisa menjadi lebih berbahaya. Apabila tidak segera ditangani, kebocoran dapat menyebabkan dampak yang fatal bagi struktur rumah.

 

Penting untuk diketahui bahwa kebocoran dapat menyebabkan dinding menjadi berjamur dan lembab, yang pada akhirnya dapat melemahkan atau merusak struktur dinding rumah. Dalam jangka panjang, kerusakan ini bahkan dapat membuat dinding menjadi lapuk. Selain itu, dampak kebocoran juga dapat merambat ke perabotan dan interior rumah. Pada tahapan yang lebih parah, kebocoran dapat mengakibatkan korsleting listrik hingga menyebabkan kebakaran. Oleh karena itu, sangat disarankan untuk melakukan pengecekan atap secara berkala, terutama jika ada tanda-tanda kebocoran, guna mencegah kerusakan yang lebih serius.

 

Bagian Atap atau Rangka Keropos

Bagian atap atau rangka yang mengalami keropos merupakan masalah umum, terutama pada rumah-rumah yang sudah berusia. Seiring berjalannya waktu, berbagai kerusakan seperti retakan, lecet, atau bahkan kerusakan total dapat muncul pada atap dan komponen-komponennya. Jenis kerusakan yang muncul dapat bervariasi tergantung pada jenis atap yang digunakan. Namun, perlu diingat bahwa kerusakan pada atap tidak hanya berhenti di permukaan atap, melainkan dapat merambat ke bagian rangka yang seharusnya terlindungi.

 

Sebagai contoh, pada masalah kebocoran, air yang masuk memiliki kemungkinan besar diserap terlebih dahulu oleh bagian rangka, terutama jika rangka yang digunakan adalah rangka kayu. Dampaknya, struktur rangka menjadi rentan terhadap kelembaban yang dapat menyebabkan kerusakan serius. Jika kerusakan pada rangka tidak segera ditangani, struktur rangka dapat menjadi lapuk dan kehilangan kekuatannya untuk menahan beban. Oleh karena itu, penting untuk menangani masalah ini dengan cepat agar mencegah risiko atap roboh yang dapat menimbulkan bahaya bagi keselamatan rumah Anda.

 

 

Atap Rumah Mudah Jatuh Atau Merosot

Atap rumah yang rentan jatuh atau merosot dapat menjadi sumber masalah serius. Ada banyak faktor yang dapat membuat material atap bergeser, baik itu jatuh secara menyeluruh atau hanya bergeser sebagian. Keduanya memiliki potensi masalah yang sama seriusnya, terutama saat dihadapkan dengan angin kencang dan hujan lebat.

 

Kunci utama untuk mengatasi masalah ini adalah pemasangan yang tepat dan dilakukan oleh tenaga profesional. Jika genteng dipasang dengan benar, setidaknya separuh dari potensi masalah atap dapat diatasi. Penting untuk tidak mengabaikan kualitas dan ketahanan atap rumah Anda. Meskipun mungkin terdapat penghematan biaya di awal, risiko jatuh atau merosotnya atap dapat mengakibatkan masalah yang jauh lebih mahal di masa depan.

 

Selain dari aspek pemasangan, masalah struktur atap juga bisa terjadi jika pembangunan tidak dilakukan dengan benar. Struktur atap yang terlalu miring dapat menjadi pemicu potensial bagi masalah ini. Jika memungkinkan, solusi adaptasi seperti menggunakan sistem interlocking pada struktur atap baja ringan yang saling mengunci atau memastikan setiap genteng terpasang secara kuat pada rengnya dapat menjadi langkah-langkah preventif yang efektif.

 

Tumpukan Ranting Yang Merusak

 

masalah atap rumah

Sumber: Google

 

Tumpukan ranting dapat menjadi ancaman serius bagi keberlangsungan atap rumah Anda. Meskipun pohon memiliki manfaat yang tak terhitung, keberadaan pohon yang terlalu dekat dengan atap dapat membawa sejumlah masalah yang perlu diatasi.

 

Jika dahan pohon jatuh ke atap, konsekuensinya bisa sangat merugikan. Dari sekadar menggeser atau melubangi hingga merusak dan bahkan membuat atap roboh, potensi kerusakan sangat besar. Bahkan jika dahan tidak jatuh secara langsung, gesekan rutin antara ranting dan atap dapat secara perlahan-lahan merusak lapisan pelindung atap.

 

Memahami bahwa mungkin sulit untuk mempertimbangkan untuk menebang pohon, namun minimal langkah yang dapat diambil adalah memangkas setiap anggota tubuh pohon yang bertumpu atau berdekatan dengan atap. Tindakan ini dapat membantu mengurangi risiko kerusakan serius pada atap Anda dan menjaga keamanan serta ketahanannya dalam jangka panjang.

 

 

Baca juga: Mengenal Jenis Kerusakan Pada Bangunan Sebelum Terlambat!

 

Air Menggenang

 

masalah atap rumah

Sumber: Google

 

Genangan air merupakan masalah serius yang bisa dihadapi terutama pada atap datar berbahan dak beton. Namun, risiko ini juga dapat terjadi pada atap yang miring, meskipun tidak sebesar pada atap datar. Contohnya, genangan air dapat terjadi jika ada tumpukan sampah di talang air atau jika atap bengkok sehingga menghambat jalannya air.

 

Solusi untuk mengatasi masalah ini adalah dengan memastikan bahwa jalur air tetap bersih dari segala jenis halangan. Membersihkan talang air secara rutin dan memastikan bahwa atap memiliki kemiringan yang memadai untuk mengalirkan air dengan lancar dapat mencegah genangan air yang dapat merusak struktur atap dan bangunan di bawahnya. Upaya sederhana ini dapat membantu menjaga keberlanjutan dan ketahanan atap Anda terhadap risiko genangan air.

 

Warna genteng memudar

Seiring berjalan waktu, warna genteng yang awalnya cerah dan menawan di atap rumah cenderung memudar dan menjadi kusam karena terpapar panas matahari, hujan, dan pengaruh lingkungan. Penting untuk memahami bahwa perubahan ini merupakan hasil dari proses alami yang tidak dapat dihindari.

 

Untuk menjaga penampilan atap tetap menarik, disarankan untuk melakukan perawatan rutin. Proses pembersihan dan pengecatan ulang genteng dapat menjadi solusi efektif. Pembersihan akan membantu menghilangkan kotoran dan residu yang dapat mempercepat pemudaran warna, sementara pengecatan ulang akan memberikan warna segar yang melindungi genteng dari kerusakan lebih lanjut dan memberikan estetika yang menyegarkan pada seluruh tampilan rumah Anda.

 

Retak pada dak beton

Retak pada dak beton bisa menjadi masalah serius yang disebabkan oleh perubahan suhu ekstrem, seperti panas dan dingin, yang terjadi secara berulang-ulang. Meskipun retakan tersebut mungkin terlihat halus, mereka memiliki potensi untuk memungkinkan air masuk ke dalam struktur dak beton. Untuk mengatasi masalah ini, sangat penting untuk memberikan perhatian khusus pada komposisi campuran beton dan proses pengecoran, karena kualitas beton sangat ditentukan oleh kedua faktor ini.

 

Jika keretakan sudah mulai muncul, langkah selanjutnya adalah menggunakan bahan penahan air, seperti waterproofing, pada seluruh permukaan atap. Tindakan ini bertujuan untuk mencegah masuknya air melalui retakan dan melindungi struktur dak beton dari kerusakan lebih lanjut. Memahami dan mengatasi permasalahan retak ini sejak dini dapat menjaga keandalan dan daya tahan atap beton Anda dalam jangka panjang.

 

Bubungan Retak

Bubungan, atau bagian puncak atap yang selalu berada dalam posisi mendatar, rentan mengalami keretakan akibat perubahan cuaca yang ekstrem. Retakan pada bubungan umumnya dipicu oleh ekspansi dan kontraksi bahan atap yang dipengaruhi oleh perubahan suhu.

 

Untuk mengatasi masalah ini, dapat diadopsi beberapa langkah preventif. Salah satunya adalah meminimalkan sambungan atap, misalnya dengan mengurangi penggunaan bubungan dan jurai. Penting juga untuk memperhatikan ukuran bubungan atau jurai agar tidak terlalu tinggi, karena ukuran yang berlebih dapat membentuk celah yang menjadi pintu masuk potensial bagi air hujan.

 

Sebagai alternatif, dapat diterapkan lembaran khusus yang tahan air, lunak, dan lentur di atas permukaan bubungan. Langkah ini bertujuan untuk memberikan lapisan pelindung tambahan yang mampu menahan air dan mencegah terbentuknya retakan pada bubungan. Dengan memahami penyebab dan menerapkan langkah-langkah pencegahan ini, Anda dapat menjaga keutuhan dan daya tahan bubungan atap Anda dalam menghadapi berbagai kondisi cuaca.

 

Atap terlalu landai

Kemiringan atap merupakan faktor kritis yang perlu diperhatikan dalam desain rumah, karena mempengaruhi kemampuan atap mengalirkan air hujan dengan efisien. Atap yang terlalu landai dapat menimbulkan masalah serius, terutama terkait dengan penumpukan air hujan.

 

Pada atap yang memiliki kemiringan rendah, air hujan memiliki kecenderungan untuk turun dengan lambat, dan seiring waktu dapat berkumpul pada permukaan beton atap. Hal ini tidak hanya dapat menyebabkan genangan air, tetapi juga meningkatkan risiko rembesan dan kerusakan struktural.

 

Penting untuk segera memperbaiki atap rumah yang terlalu landai. Desain atap yang ideal harus mengikuti syarat kemiringan yang disarankan, yaitu antara 30-40 derajat. Dengan mengikuti pedoman ini, Anda dapat memastikan bahwa atap rumah dapat mengalirkan air hujan dengan efektif, mencegah penumpukan air, dan mengurangi risiko kerusakan pada struktur atap dan bangunan di bawahnya.

 

Baca juga: 6 Permasalahan Pada Bangunan yang Sering Terjadi Ketika Hujan Tiba

 

Kesimpulan

Atap rumah di Indonesia rentan terhadap berbagai masalah akibat cuaca ekstrim. Kebocoran, kerusakan pada atap dan rangka, hingga genangan air, menjadi tantangan yang sering dihadapi. Pemeliharaan rutin, pemilihan material yang tahan air, dan penanganan cepat terhadap masalah seperti kebocoran atau keretakan, menjadi kunci dalam menjaga keberlangsungan dan ketahanan atap. Dengan langkah-langkah preventif ini, pemilik rumah dapat meminimalkan risiko kerusakan serius dan menjaga integritas struktural rumah di tengah perubahan cuaca yang dinamis di Indonesia.

 

Untuk mendapatkan atap berkualitas, gunakan BLKP untuk memenuhi kebutuhan konstruksi bangunan. Terdiri dari banyak variasi, sudah bersertifikasi SNI, dan lulus berbagai uji. Hubungi Tim Kami untuk konsultasi lebih lanjut.



Artikel Populer

Tidak ada artikel popular.
Your Message Has Been Sent..